Perlawanan Rakyat Aceh

 

 

Sejak kaum kolonial menginjakkan kakinya di nusantara ini, banyak sudah timbul perang akibat ketidaksukaan rakyat setempat kepada para Kolonialis. Salah satu perang yang terjadi di nusantara dan merupakan perang yang paling sengit dalam mempertahankan daerah adalah perang Aceh. Perang ini adalah manifestasi dari ketidaksukaan rakyat Aceh pada pada Belanda, yang menjadi kaum kolonial saat itu.

Ketika Belanda dan Inggris sepakat membawa masalah Aceh ke meja perundingan, dengan hasil perjanjian yang dikenal dengan Traktat London. Sejak saat itulah Belanda punya kekuasaan di Aceh, namun ia kurang leluasa karena salah satu isi dari Traktat London  menyebutkan agar Belanda menghormati kedaulatan kerajaan Aceh. Maka untuk lebih leluasa lagi dalam menjalankan praktek kolonialnya Belanda mengajak Inggris ke meja perundingan sekali lagi. Ternyata usaha Belanda itu berhasil, kemudian hasil perundingan adalah Traktat Sumatra. Dalam perjanjian itu Belanda diperbolehkan meluaskan kekuasaan di Aceh.

Maka sejak saat itulah Belanda terus gencar memperluas daerah kekuasaannya. Hal ini telah disadari oleh kerajaan Aceh, bahwa dengan ditandatanganinya Traktat Sumatra akan mengancam kedudukan kerajaan Aceh. Maka untuk itu Aceh berusaha memperkuat dirinya dengan meminta bala bantuan dari Negara-negara lain. Dalam bulan Januari 1873 Sultan Aceh telah mengirimkan seorang utusan, Habib Abdurrahman, ke Turki untuk meminta bantuan apabila Belanda menggunakan kekerasan dan berusaha menundukkan Aceh.[1] Aceh meminta bantuan kepada Amerika Serikat dan Italia ketika konsul-konsul itu tiba di Singapura dengan kapal-kapalnya.

Belanda mengetahui bahwa tindakan aceh ini sangat membayakan kedudukanya, Belanda merasa takut jika persekutuan itu akan menjadi pengahalang bagi dirinya untuk menaklukan Aceh. Untuk mengatasi hal tersebut, Belanda segera mengirim utusannya yang bernama F.N. Niuwenhuysen menghadap Sultan Aceh. Utusan ini membawa surat yang intinya meminta agar Sultan menuruti yang menjadi kehendak Belanda. Namun ternyata Sultan tidak mengindahkan utusan serta dari pihak Belanda tersebut, akibatnya Belanda memutruskan perang dengan kerajaan Aceh. Belanda mengirimkan Mayor Jenderal J.H.R. Kohler dengan membawa pasukan sebesar 168 orang perwira dan 3198 serdadu, di samping itu juga pasukan angkatan laut.[2]

Ketika mendengar bahwa Belanda akan melakukan serangan atas Aceh, maka Sultan menyiapkan pasukan-pasukannya di pantai-pantai Aceh untuk melawan pasukan Belanda yang akan tiba. Bagimanapun juga Aceh harus bergantung pada dirinya sendiri setelah usahanya untuk meminta bantuan gagal. Aceh tidak mendapat bantuan apa pun selain sentimen-sentimen yang penuh ketulusan dari orang-orang Turki (yang bagaimana pun juga tidak berdaya memberikan bantuan), penolakan mentah-mentah oleh pihak Inggris, dorongan dari konsul Amerika namun penolakan oleh Washington, dan sama sekali tidak ada tanggapan dari pihak Prancis.[3] Pada tanggal 5 april 1873, pasukan Belanda telah mendarat di pantai Aceh, dengan itu maka tak terelakan lagi terjadinya pertempuran antara kedua pasukan tersebut. Dengan senjata yang lebih canggih Belanda berhasil memukul mundur pasukan Aceh hingga sampai pada mesjid Raya. Belanda  berhasil menduduki benteng-benteng yang ada di dekat pantai Aceh, dan untuk selanjutnya digunakan sebagai tempat pasukan militer Belanda. Sebenarnya yang menjadai target utama dari penyerangan pasukan Belanda adalah Mesjid Raya, tetapi pasukan Aceh sangat gigih mempertahankannya. Pasukan Belanda akhirnya mengepung daerah di sekitar Mesjid Raya tersebut, tapi mereka mengalami kesulitan untuk masuk lebih jauh. Karena pertahan lascar Mesjid kuat, panglima Belanda Kohler memerintahkan untuk menembakkan peluru api ke arah Mesjid.[4] Akibat serangan yang dilancarkan pasukan Belanda itu Masjid menjadi terbakar sehingga membuat pasukan Aceh menarik dari kawasan Mesjid. Pada tanggal 14 April 1873 pasukan Belanda telah merebut dan menduduki areal Mesjid raya. Waktu Kohler kemudian memeriksa situasi mesjid yang telah direbutnya, sekonyong-konyong ia ditembak oleh seorang prajurit Aceh, sehingga ia tewas.[5]

Ketika Aceh telah kehilangan Mesjid Raya untuk dipertahankan, maka Sultan mengumpulkan sebagian kekuatan di sekitar Istana, sedang yang lain difungsikan untuk menyerang daerah yang telah direbut oleh Belanda. Belanda berusaha untuk mendekati daerah istana dengan megadakan penyerangan ke daerah istana Aceh, usaha ini akhirnya dapat diatasi oleh tentara Aceh pada tanggal 16 April 1873 dan kemudian terjadilah pertempuran yang sengit antara keduanya, dikarenakan tidak berhasil juga mendekati daerah istana Belanda dengan terpaksa mundur lagi ke masjid. Dalam pertempuran ini Belanda mendapat kerugian atas gigihnya perlawanan tentara Aceh, diantaranya sembilan perwira dan seratus enam belas serdadu Belanda tewas dalam pertempuran tersebut. Usaha Belanda tersebut untuk mengatasi perlawanan dari tentara Aceh berkali-kali kandas dan berkali-kali menemui jalan buntu. Dikarenakan usahanya selalu menemui jalan buntu Belanda yang juga atas persetujuan dari Pemerintah Belanda akhirnya meninggalkan pantai Aceh pada tanggal 29 April 1873. Perlawanan rakyat Aceh dalam melawan kolonialisme Belanda tidak dapat dipandang remeh oleh Pemerintah Belanda, apalagi dengan kematian dari salah seorang Jenderal Belanda yaitu Jenderal Kohler merupakan suatu bukti nyata yang dapat menjadikan pemikiran bagi Pemerintah Belanda bahwa perlawanan dari masyarakat Aceh tidak dapat dianggap ringan.

Dengan kegagalan serangan yang pertama ke Aceh, tidak membuat Belanda patah arang untuk menduduki istana Aceh. Belanda mencoba dengan mengirimkan pasukannya lagi untuk menyerang Aceh, kali ini berbeda dengan serangan yang pertama akan Aceh, Belanda mengirimkan lebih banyak tentara untuk serangan kali ini. Pada tanggal 6 November 1873, Jenderal  J. Van Swieten diangkat menjadi pimpinan pasukan expedisi kedua yang akan membawa pasukan yang lebih besar berkekuatan sekitar 8000 orang.[6] Selama mengadakan persiapan untuk keperluan ini Belanda mengadakan Blokade terhadap pantai Aceh dengan menggunakan angkatan lautnya untuk menghalangi kerajaan Aceh berhubungan dengan dunia luar.

Pada tanggal 9 Desenber 1873 pasukan Belanda tersebut telah mendarat di Aceh, tepatnya di daerah Kuala Lue. Kedatangan pasukan tersebut disambut dengan tembakan senapan-senapan dari para pejuang Aceh. Para pejuang Aceh tahu akan tujuan dari datangnya pasukan Belanda tersebut yaitu akan merebut istana, maka mereka segera memperkuat pertahanan istana. Berbagai bantuan datang dari berbagai daerah di Aceh untuk memperkuat barisan pertahanan di istana Aceh. Pertarungan yang tak kalah sengitnya juga terjadi di daerah masjid raya, karena Belanda juga berusaha menduduki daerah mesjid raya tetapi pasukan lebih dipusatkan di daerah istana. Usaha rakyat Aceh untuk memepertahankan istana dari genggaman Belanda akhirnya mengalami kekalahan juga, istana akhirnya istana diduduki oleh Belanda pada tanggal 24 Januari 1874 tetapi Sultan dan juga seluruh orang-orang istana telah mengosongkan istana pada tanggal 15 Januari 1874 dan menyingkir ke Luengbata. Akhirnya daerah tersebut dijadikan kedudukan yang baru oleh sultan, usaha dari Jenderal Van Swieten untuk menangkap sultan selalu gagal dikarenakan sultan dan para panglimanya terus bertekad untuk mengadakan perlawanan terhadap Belanda walaupun istana telah diduduki oleh Belanda. Suatu keadaan yang tidak disangka telah terjadi, yaitu sultan telah terserang wabah kolera sehingga meninggal pada tanggal 28 Januari 1874.[7]

Dengan meninggalnya sultan maka beberapa panglima sagi bersepakat bahwa yang akan meneruskan kesultanan adalah putra sultan almarhum, Muhammad Daudsyah. Merasa telah menguasai istana membuat Belanda telah menguasai Aceh, oleh karenanya Jenderal Van Swieten mengeluarkan proklamasi , bahwa Aceh telah mereka kuasai pada tanggal 31 Januari 1874, tetapi adanya keberadaan dari proklamasi tersebut tidak dihiraukan oleh para pejuang Aceh yang masih dengan gigih mempertahankan daerah mereka, terbukti dengan masih adanya perlawanan-perlawanan yang mereka lakukan terhadap Belanda di daerah-daerah. Belanda menyangka bahwa dengan menduduki dalam dan sebagian kecil daerah Aceh besar serta dengan secarik kertas proklamasi sudah cukup untuk membuat negeri Aceh yang selebihnya bertekuk lutut. Yang terjadi ialah perlawanan di Aceh semakin meningkat.[8]

Tidak semua daerah di Aceh melakukan perlawanan kepada Belanda, ada juga daerah yang cenderung memihak kepada Belanda, misalnya daerah Meuraksa dengan kepala di daerah tersebut Teuku Ne’ yang lebih memihak Belanda daripada mengadakan perlawanan, daerah Meuraksa adalah daerah pantai yang mungkin merasa rugi bila mengadakan perlawanan dikarenakan daerah pantai akan merasa kesulitan jika Belanda mengadakan blokade-blokade terhadap perdagangan. Banyak juga daerah di sebagian Aceh utara atau Aceh timur yang mengadakan perjanjian-perjanjian damai dengan Belanda dan mengakui kekuasaan dari Pemerintah Belanda, tetapi Belanda tahu mereka yang megadakan perjanjian tersebut tidak sepenuhnya mengakui kedaulatan Pemerintah Belanda dan sepenuhnya tunduk kepada Belanda.

Pada tanggal 20 April 1874 Jenderal Van Swieten diganti Mayor Jenderal J.L.J.H. Pel. Jenderal yang baru ini merencanakan untuk menguasai daerah-daerah Krueng Raba dan Krueng Raya dengan maksud untuk dapat membangun garis pertahanan melalui daerah sagi XXVI Mukim.[9] Ini berguna untuk mendirikan sebuah garis pos melalui Aceh besar denagn harapan dapat memutuskan hubungan Aceh Besar dengan laut. Dengan demikian diharapkan arti politik Acehterhadap dunia luar akan lenyap, sedangkan dalam bidang perniagaan akan tergantung kepada Belanda.  Selama pimpinan dipegang oleh Jenderal Pel banyak daerah di Aceh yang mulai direbut  oleh Belanda  diantaranya Olee lee, Nangrue, Punge Blang Cut, Lamara Uleyo, Kuta Alam, Lamara dan Lainnya. Akhirnya kubu Belanda mendapat  pukulan setelah pasukan Aceh yang menyerang kubu Belanda di Tunga berhasil menembak Jenderal Pel sehingga ia tewas. Usaha Belanda selanjutnya adalah mengutamakan untuk memeperkuat lini penutup ( afsluitingslinie ) di daerah yang telah Belanda kuasai.

Ada banyak kelemahan yang menyebabkan perjuangan rakyat Aceh mendapat mendapat halangan yaitu terjadi peperangan antara daerah Aceh sendiri, antara mereka yang bersikap memihak Belanda dengan mereka yang menentang Belanda, seperti yang terjadi antara negeri Simpang Ulim dan Tanjung Seumantok di satu pihak dan Keureutu yang memihak kepada Belanda di lain pihak.

Kedatangan Habib Abdurrahman dari Turki pada bulan Maret 1879 membuat perlawanan rakyat Aceh semakin giat. Penyerangan lebih dititik beratkan kepada penyerangan kepada benteng-benteng Belanda. Penyerangan Habib terutama bertujuan untuk mengacaukan dan memperlemah pos-pos Belanda yang merupakan lini penutup ( afsluitingslinie ). Selain penyerangan terhadap pos-pos militer dan pencegatan terhadap konvoi  pasukan Belanda, dilakukan pula perusakan  terhadap bangunan-bangunan militer.

Selama kemimpinan dari Habib Abdurrahman banyak kesulitan yang ditimpa oleh Belanda dikarenakan mendapat perlawanan yang sangat sengai dari para rakyat Aceh yang dipimpin oleh Habib Abdurrahman. Suatu hal yang sedikit banyak memperlemah kekuatan pihak Aceh antara lain menyerahnya Habib Abdurrahman pada tanggal 13 Oktober 1878.[10]  Menyerahnya Habib Abdurrahman kemungkinan dikarenakan markas besarnya di Montasik telah direbut oleh Belanda dan karena kekalahannya dealam pertempurannya di Longi.

Pada  tahun 1884 sultan Muhammad Daudsyah telah dewasa dan dengan dukungan Mangkubumi Tuanku Hasyim dan para ulama antara lain Teungku Cik Di Tiro telah aktif melakukan tugas sebagai sultan Aceh dengan berkedudukan di Keumala. Dalam masa pemerintahan sultan ini perlawanan terhadap Belanda terus ditingkatkan, pertempuran yang menyebar di berbagai daerah di Aceh membuktikan bahwa perlawanan rakyat Aceh cukup sulit untuk ditaklukkan Belanda dalam masa yang singkat. Akhirnya Belanda menyadari bahwa penaklukkan Aceh dengan kekuatan senjata tidak akan berhasil, Belanda berusaha mencari jalan lain yaitu dengan cara memikat pemimpin-pemimpin pejuang Aceh. Teuku Umar sendiri menyerah kepada Belanda, tetapi karena tidak puas dengan perlakuan Belanda pada dirinya, ia kemudian melakukan perlawanan kembali terhadap Belanda. Belanda berusaha pula untuk mendekati pemimpn pejuang Aceh yang lainnya diantaranya Teungku Cik Di Tiro, Panglima Polim dan lainnya. Tetapi dikarenakan sikap keras Teungku Cik Di Tiro dan keyakinannya yang kuat dalam soal agama tidak dapat dilunakkan oleh Belanda.

Untuk menaklukkan Aceh, Belanda akhirnya menempuh cara lain yaitu dengan jalan mengetahui rahasia kekuatan Aceh terurtama yang menyangkut kehidupan sosial budayanya. Dr snouck Hurgronjae yang paham tentang agama Islam dan pernah mempunyai pengalaman bergaul dengan orang-orang Aceh yang naik haji di Mekkah, oleh Pemerintah Hindia Belanda dipandang sebagai seorang yang tepat untuk diberi tugas memecahkan kesulitan-kesulitan yang menyangkut masalah penaklukan Aceh. Dari tahun 1891 sampai denagn 1906 dia menjadi penasihat utama dari pemerintah Kolonial Belanda dalam masalah Islam dan masalah penduduk asli Indonesia.[11] Dengan nama samaran Abdul Gafar ia bertempat tinggal ditegah-tengah rakyat Aceh di Peukan Aceh. Dari hasil penelitian Snouck Hurgronje dapat diketahui bahwa Sultan Aceh tidak dapat berbuat apa-apa apabila tidak mendapat persetujuan dari kepala-kepala bawahannya. Dengan demikian meskipun telah menundukkan sultan tidak berarti bahwa kepala-kepala bawahan dengan sendirinya akan tunduk, juga pengaruh dari para ulama-ulama sangat kuat pada rakyat, oleh karenanya akan sulit untuk menundukkan perlawanan rakyat Aceh yang kuat akan keyakinan agama tersebut. Snouck Hurgronje menyatakan bahwa tidak ada satupun yang dapat diperbuat untuk meredakan perlawanan yang fanatik dari kaum ulama, jadi mereka harus ditumpas sampai habis dan pemerintah Belanda harus mengandalkan kepada uleebalang ( yang dilihat sebagai para pemimpin adat atau ‘sekuler’ ).[12] Belanda mencari-cari kaum uleebalang yang mau diajak untuk bekerjasama, yang mereka anggap setaraf dengan para bupati Jawa, para pemimpin adat yang mau mengimbangi pengaruh politik Islam.

Sementara itu Panglima Polim dan Sultan tetap mengadakan perlawanan terhadap Belanda, meskipun tempatnya berpindah-pindah. Penculikan istri Sultan oleh Belanda, demikian pula dengan tekanan-tekanan yang semakin berat dari pasukan Belanda, menyebabkan Sultan mengambil keputusan untuk menyerah. Upacara penyerahan Sultan kepada Belanda dilakukan pada tanggal 20 Januari 1903.[13] Pemerintah Kolonial Belanda juga menggunakan siasat yang sama terhadap Panglima Polim, istri, ibu dan anak-anak Panglima Polim ditangkap oleh Belanda.

Keadaan yang mendesak ini memaksa Panglima Polim bersama pengikutnya sebanyak 150 orang menyerah pada tanggal 6 September 1903.[14] Dengan kejadian menyerahnya para pemimpin perlawanan rakyat Aceh terhadap Belanda maka perlawanan rakyat Aceh ini menjadi sangat lemah dan memudahkan Belanda untuk menanamkan kekuasaannya di daerah Aceh seluruhnya . Hal ini tidak berarti bahwa penentangan terhadap Belanda telah lenyap sama sekali. Ini dibuktikan dengan masih sering terjadinya perlawanan-perlawanan rakyat Aceh terhadap Pemerintah Kolonial Belanda pada saat sesudahnya. Setelah hampir 1/5 abad berperang ( 1891 ) Belanda kehilangan 200 juta florin, 1.280 orang tewas dan 5.287 luka-luka.[15] Perang yang terjadi antara tahun 1973 – 1903 di daerah Aceh ini merupakan perang yang terlama dan termahal yang pernah ada di Indonesia.


[1] Sartono Kartodirjo, Sejarah Nasional Indonesia IV, Departemen Pendidikan Dan Kebudayaan, 1976, hal 211.

[2] Ibid., hal 212.

[3] M.C. Ricklefs, Sejarah Indonesia Modern, Gajah Mada University Press, Yogyakarta,1991, hal. 220

[4] Sartono Kartodirjo,  Loc. Cit.,

[5] Ibid., hal. 213

[6] Ibid.,hal 213

[7] Ibid.,  hal 214

[8] Gerlach, De Tweede Expeditie, hal 65-70, dan 442 Seperti dikutip dalam buku Perang di Jalan Allah, Ibrahim Alfian, hal 68.

[9] Sartono Kartodirjo,Op Cit., hal 215

[10] Ibid., hal 217

[11] M.C. Ricklefs, Sejarah Indonesia Modern, Gajah Mada University Press, Yogyakarta,1991, hal. 221

[12] Ibid., hal 221

[13] Sartono Kartodirjo, Sejarah Nasional Indonesia IV, Departemen Pendidikan Dan Kebudayaan, 1976, hal 223.

[14] Ibid., hal 223

[15] Ibrahim Alfian., Perang di Jalan Allah, Pustaka Sinar Harapan., 1987 , hal 82.